Favorit Baru: Kolam Renang Tirta Buana (Rampal) Malang

Di sebuah Minggu siang yang tadinya rencananya hanya akan di rumah saja setelah ikut gerak jalan Arema, saya dan Mama Rizky (temen sekolah ...

Favorit Baru: Kolam Renang Tirta Buana (Rampal) Malang

Di sebuah Minggu siang yang tadinya rencananya hanya akan di rumah saja setelah ikut gerak jalan Arema, saya dan Mama Rizky (temen sekolah Decam) tiba-tiba memutuskan untuk berenang. Kolam yang dipilih pun kolam renang tentara alias kolam renang Rampal.

Kolam ini sebenernya punya nama keren, Tirta Marabunta. Diberi nama Marabunta mungkin mau menyesuaikan dengan nama Yonif Marabunta yang letaknya gak jauh dari lokasi kolam. Meskipun  suka dengan namanya yang gagah, tapi saya bersyukur para tentara gak terpikir untuk menghiasi kolam ini dengan patung-patung marabunta. Serem cuy :(



Oiya, ngomong-ngomong soal hiasan, kolam ini hampir ga ada unsur dekorasinya. Dari pintu masuk kita sudah disambut dengan kolam standar kompetisi ukuran 50m x 25m. Di sebelah kanan kolam dewasa ada kolam anak-anak yang dilengkapi prosotan dan ember tumpah. Desain yang sangat to the point, atau kalau bahasanya Suhay Salim, "desainnya ga berisik".

Hiasan lain (ya kalau bisa dibilang hiasan) ada satu banner yang dipajang di deket musholla. Lupa persisnya tulisannya apa, tapi isinya kurang lebih "tidak ada kata lelah dalam berlatih". Bener-bener khas prajurit banget.


Di antara kolam anak dan kolam dewasa ada beberapa gazebo tempat duduk-duduk. Kemarin saya memilih duduk di tribun agar lebih leluasa menaruh barang juga lebih teduh dan gak silau. Biar lebih tenang, kita juga bisa masukin barang ke loker yang ada di pintu masuk. Bayarnya cuma Rp 3rb aja, trus setelah itu kita dikasih kunci loker yang digelangin.

loker

gelang dikunciin. kunci digelangin
Entah karena saya udah lama banget ga renang atau gimana, acara renang yang saya kira hanya berlangsung cuma sebentar ternyata kemarin bisa renang agak lamaan. Kami masuk kolam jam 10 dan selesai hampir jam setengah 3. Tentunya itu sudah termasuk selingan ngebilas anak, nyuapin makan, ngambilin mainan Decam yang jatuh di kolam, dan lain-lain. Jam segitu pun sebenernya saya masih mau renang lagi kalo saja Decam ga tiba-tiba ketiduran di tribun atas -___-.



Untuk makanannya, di dalem area kolam renang cuma ada satu warung yang jualan. Menu yang dijual adalah menu kesayangan kita bersama: mie goreng, Pop Mie dan cilok. Ada juga kopi sasetan dan minuman botolan. Sepertinya sih bisa bawa makanan dari luar karena ga diperiksa juga waktu di depan. Warungnya juga jual pulsa all operator lho! Siapa tau kan pas lagi renang trus tiba-tiba pulsa abis jadi ga bisa pesen ojek online buat pulang?


Buat yang mau renang di sini, saya sarankan bawa perlengkapan renang yang lengkap tapi seperlunya aja. Karena di sini ga ada persewaan handuk, pelampung dan ga ada yang jual sabun, sampo atau lotion. Adanya jual kacamata renang doang untuk anak dan dewasa. Ban floating fotogenic bentuk bebek atau flamingo juga ga ada, jadi kalau mau renang sambil pemotretan pakai properti silakan bawa sendiri yak.

Terus terang, kolam Tirta Marabunta ini di luar ekspektasi saya. Habisnya beberapa kali ke tempat rekreasi yang masih di bawah dinas tertentu rasanya agak kurang terawat. Misal cat mengelupas, mainan karatan, kamar mandi ga bersih, dll.

Nah kalo di kolam Rampal ini enggak, semua serba nyaman dan bersih. Memang ini kolam baru sih, gak adil kalau dibandingkan dengan tempat rekreasi lainnya yang udah ada sejak jaman orba. Tapi boleh dong berharap semoga 10-20 tahun lagi kolamnya masih sebersih dan senyaman ini.

Dengan harga tiket yang terbilang murah yaitu Rp 15rb saja, saya memasukkan kolam renang Tirta Buana sebagai salah satu kolam renang underrated favorit saya di Malang. Jadi kalau kamu lagi di sana dan ketemu saya, bolehlah kita renang bareng lalu berbagi mie goreng.





Bateeq Lounge, Co-Working Space Baru di Atria Hotel Malang

Entah kenapa kalau ngomongin soal hotel business terbaik di Malang, selalu kebayangnya Atria. Tiap main-main ke Atria, selalu ada aja seminar, conference, atau raker yang lagi diadain di sana. Ya jelas, namanya aja Atria Hotel & Conference, jadi wajar banget kalau ballroomnya yang luas itu selalu occupied untuk business meeting.



Nah, beberapa waktu lalu, Atria memperkenalkan fasilitas terbarunya yaitu Bateeq Lounge. Dengan tagline "Eat, Drink, Co-Working Space", Bateeq Lounge ini bisa jadi solusi buat kamu yang sering bingung mau meeting di mana. Pasti pernah kan, kehabisan ide tempat untuk meeting? Bosen meeting di kafe mulu tapi gak nyaman kalo sewa meeting room, atau pengen meeting serius tapi tetep bisa nongkrong hore? Nah biar ga bingung, langsung aja ke Bateeq Lounge.


Bateeq Lounge ini terbuka untuk umum, alias siapa aja bisa ke sini, ga harus tamu hotel. Lokasinya di seberang resto Atria, ga jauh dari lobby. Dulunya Bateeq Lounge ini adalah private bar. Diutak-atik sedikit oleh dua arsitek andal, Pak Adi dari PT Paramount Propertindo dan Pak Dhedi Koesdwinanto dari PT Kamadjaya Cahya Persada, akhirnya jadilah Bateeq Lounge seperti sekarang.


Mature vibesnya berasa banget. Ada nuansa industrial yang bikin ruangan terkesan elegan dan modern, tapi tetap ada sentuhan tradisionalnya. Kapasitas ruangannya juga cukup besar, bisa menampung sampai sekitar 98 kursi. Ada sofanya juga buat yang pengen ngobrol santai, atau kalau mau suasana ngobrol yang lebih hangat, bisa pilih tempat di bar.


 

Oiya, yang enak dari Bateeq Lounge adalah kita ga perlu bayar apa-apa lagi untuk bisa pakai fasilitas ini. Cukup pesen makanan dan minuman yang disediakan, kita bisa bebas meeting di Bateeq Lounge sampai seharian, ga ada charge tambahan. Pilihan menunya rata-rata western seperti Garlic Bread, Chicken Wings, aneka pizza, pasta dan grilled menu. Sedangkan untuk minumnya ada beragam jus, squash, smoothies, dan kopi dengan manual brewing. Minuman tradisional seperti teh jahe atau teh sere juga ada loh!.


Pic: Atria Hotel & Conference Malang


Buat yang mau nyobain Bateeq Lounge, yuk silakan kemari mumpung ada diskon 20% sampai setahun ke depan. Lumayan banget buat ngajak meeting vendor atau klien kan?. Selain itu kamu juga bisa belanja kain batik modern milik brand Bateeq yang ada di dekat pintu masuk lounge. Cucok buat oleh-oleh juga nih.

So, silakan tambahkan Bateeq Lounge ke daftar rekomendasi tempat meeting atau co-working space andalan kamu. Jangan khawatir, internetnya kenceng banget dan tempatnya juga tenang ga berisik. Yuk buktiiin langsung ke Bateeq Lounge!


Nongkrong Murah Meriah di Aston Inn Batu Malang



Sebagai ibuk-ibuk yang tergabung dalam beberapa grup wasap yang isinya ibuk-ibuk juga, salah satu pertanyaan yang sering muncul di grup WA adalah: “Moms, tempat meet up yang enak di mana ya? “ Kadang pertanyaannya ada buntutnya: “Kalo bisa yang viewnya bagus dan instagrammable”. Yang cukup bikin pusing adalah, ketika beberapa rekomendasi kafe dan resto sudah muncul, selalu ada request tambahan lagi: “Selain itu di mana ya?”

Makin pusing kan jawabnya :))

Karena sering dapet pertanyaan kayak gitu, saya jadi sering merekomendasikan untuk meet up atau arisan atau sekadar ngeteh dan nongkrong cantik di hotel saja. Apa nggak takut boros? Well, ternyata di hotel itu nggak selalu mahal lho.

Beberapa hari lalu saya dan temen-temen main ke salah satu hotel baru di Malang Raya, Aston Inn Batu. Aston Inn yang merupakan bagian dari grup Archipelago International (The Alana, Harper, Favehotel) pasti sudah punya standar layanan yang memuaskan.

Pemandangan dari Bellis Kitchen Hotel Aston Inn Batu - @ikiule
Pilihan lokasi Aston Inn Batu juga cukup strategis. Meskipun bukan terletak di jalan besar, tapi lokasi Aston Inn ini enak banget buat yang mau main-main ke sekitaran Jatim Park 1 atau Klub Bunga. Ancer-ancernya, dari Museum Angkut belok kiri dan lurus aja sampe kira-kira 400 meter, udah deh sampai. Jarak dari tempat wisata lain seperti Jatim Park 2 mungkin cuma sekitar 1,5 km. Gak terlalu macet juga kalau misalnya high season.

Nah sekarang saya cerita dikit soal kamarnya dulu ya. 

 

Konsep Eco Green di Aston Inn Batu

Yas. Aston Inn termasuk salah satu hotel yang sudah mulai menerapkan konsep eco green di layanannya. Jadi meskipun di kamar disediain air minum kemasan, tapi air minum kemasannya berbayar alias gak free. Sebagai gantinya, Aston Inn menyediakan dispenser di setiap koridor supaya pengunjung bebas refill air minum. Mau air anget bisa, air dingin juga bisa.


Tetap disediakan air minum dalam kemasan tapi berbayar

Saya lebih suka hotel yang nyediain dispenser gini karena gak usah khawatir malem-malem kehabisan air minum dan juga lebih hemat. Jadi kalau kamu mau nginep di sini, jangan lupa bawa botol minum sendiri ya!

Spacious room and breathtaking view

Enaknya kamar di Aston Inn Batu adalah semua kamarnya ada balkonnya. Jadi kalau pagi dan cuaca cerah, kamu bisa menikmati pemandangan gunung Arjuno atau Panderman dari kamar. Kalau malem, pemandangan gunungnya digantikan oleh city light kota Batu yang bikin kesan romantis. Uwuwuw. Cocok banget buat staycation atau perayaan wedding anniversary.

Kamar Hotel Aston Inn Batu - @ikiule
Selain itu kamarnya juga lega banget, apalagi yang deluxe. Salah satu ukuran leganya adalah, kalau ditambah extra bed di kamar pun kamu tetep bisa jalan-jalan di kamar dengan leluasa, hehe...

Swimming pool & gym cuma Rp 50K!

Kalau jadi tamu hotel, sudah pasti bisa berenang dan nge-gym gratis di hotel. Tapi kalau buat tamu umum, kita bisa loh berenang dan nge-gym di sini, cuma bayar Rp 50.000 aja. Udah termasuk makan, minum, handuk.

Kolam renang yang bisa jadi wedding venue - @ikiule


Kolamnya ini juga bisa dipakai untuk wedding venue dengan harga mulai Rp 30 juta untuk 200 pax. Buat yang cari rekomendasi intimate & private wedding venue, sepertinya poolnya Aston Inn Batu bisa jadi pilihan.

 

Angkringan “Akrab with Cak Udin”

Nah ini nih, yang saya bilang tadi kalau nongkrong di hotel gak selalu mahal. Di Aston Inn Batu ada program angrkingan yang bertajuk “Akrab with Cak Udin”. Cak Udin ini panggilan akrab chef Topan, yang karena satu dan lain hal akhirnya dipanggil Cak Udin, hehe.

Menu angkringan di sini rasanya beneran kayak angkringan di pinggir jalan, tapi yang ini versi high classnya. Nasinya bukan nasi bungkusan, tapi diambil dari magic jar jadi tetep anget. Trus lauknya ada macem-macem mulai dari sate usus, bakso ikan, gorengan, ayam bacem, oseng kacang panjang, aneka sambel, dan lain-lain. Harganya? per tusuk cuma Rp 5.000 aja, nett.

Menu khas angkringan, Rp 5ribu/tusuk

Kalau harga segini, kayaknya bukan cuma para pekerja aja yang bisa nikmatin, tapi dedek-dedek mahasiswa juga bisa.

Yang mau nyobain angkringannya, langsung aja ke Bellis Kitchen di lantai 8 setiap hari Kamis dan Jumat. Di sini ada barnya dan resto outdoornya (mau bilang rooftop tapi sebenernya ga di atap juga tempatnya), kamu bisa pilih mana yang paling nyaman.

Kalau di bagian outdoornya, kamu bisa langsung menikmati kerlap-kerlip kota Batu sambil menikmati embusan angin yang semriwing. Gak usah takut kedinginan karena area ini didesain dengan ajaib sehingga kalau siang terik ga terasa panas dan kalau malem ga bikin menggigil kedinginan. Ya kalau kedinginan, langsung aja ambil wedang jahe anget di booth angkringan. Enak to?

"Tapi masa udah jauh-jauh ke hotel makannya angkringan?"

Oh tenang. Aston Inn Batu gak cuma punya menu angkringan, ada juga BBQ buffet dinner atau paket sarapan yang harganya cuma Rp 100.000 aja. Kalau barbeque adanya hari Sabtu, cocok buat malem mingguan. Kalau mau paket dinner berdua sama pasangan juga bisa, ambil aja paket Romantic Package dengan harga Rp 250.000 udah termasuk set up menu dan dekor bunga mawar romantis.

Last but not least, tentunya ada juga paket menarik buat ibuk-ibuk penggiat arisan. Dengan harga paketan mulai dari Rp 125.000,- ibuk-ibuk sudah dapet welcome drink, set up menu dan dekorasi spesial. Buat yang pesan min 25 pax bisa dapet free 1 voucher BBQ untuk dua orang, sedangkan kalau booking untuk 50 pax bisa dapet free 1 voucher kamar. Kalau dihitung-hitung, nongkrong di hotel ga terlalu nguras dompet kan?



Kalau berminat main-main ke sana, bisa telp 0341-595555 atau WA ke 0812 3453 8908. Follow juga instagramnya di @astoninn_batu biar bisa tau lebih dulu promo terbaru dari Aston Inn Batu.

Jadi, kapan nih kita BBQan di Aston Inn Batu?



Jadi Parasite Sebenernya Film Apa?

"PARASITE BAGUS BANGEEET"

Begitu bunyi pesan WA dari teman saya beberapa waktu lalu. Saya diamkan pesan tersebut sambil menunggu info lanjutan tentang apa itu Parasite. Apakah itu nama tempat hiburan, hotel, restoran, atau apa? 

Selang beberapa menit, teman saya kemudian nyerocos panjang tentang Parasite dan beberapa kali melontarkan pujian bagi sutradara dan pemainnya. Oh jadi Parasite ini film Korea.
Foto: https://twitter.com/CBIpictures/

Saya awalnya tidak tertarik menonton Parasite. Melihat film ini dikategorikan sebagai thriller ditambah lagi posternya tampak seperti bukan film yang bahagia, niat menonton semakin surut meskipun sebenarnya penasaran juga. Kalau tidak diajak Ule nonton Sabtu malam lalu, saya mungkin akan nonton Parasite bajakan sendirian. 

Parasite dibuka dengan keseharian keluarga Kim yang tinggal di rumah sempit ujung gang. Meskipun hidupnya pas-pasan, tapi keluarga Kim gak pernah diceritakan mengeluh. Bisa dapet sinyal wifi dari tetangga aja mereka udah seneng banget. Meskipun mereka mesti nempelin hape deket banget ke plafon langit-langit rumah, atau buka WA di toilet.


Kondisi keluarga Kim mulai berubah ketika anak laki-lakinya mendapat pekerjaan sebagai guru les bahasa Inggris di keluarga Park. Dengan beberapa trik licik, semua anggota keluarga Kim berhasil dapat pekerjaan dan digaji dengan layak oleh keluarga Park. Awalnya aman-aman saja sampai suatu ketika si pembantu lama keluarga Park kembali ke rumah dan membongkar rahasia ruang bawah tanah rumah mantan majikannya tersebut.

Sepanjang film ada banyak dialog yang bikin tertawa, tapi itu gak berarti Parasite jadi film komedi. Malah hal-hal yang bikin ketawa di Parasite justru jadi jembatan buat berbelok jadi film thriller. Dan ketegangannya sungguh tidak bisa ditebak.

Kejutan yang dihadirkan bukan hanya muncul untuk kepentingan cerita tapi juga mampu mengubah kesan saya pada masing-masing tokoh. Situasi semacam ini yang membuat Parasite berhasil mengaduk emosi penonton dan mungkin membuatmu keluar dari bioskop dengan perasaan yang tidak nyaman.

Yang saya suka dari Parasite, semua karakter punya tugas yang sama dalam menghidupkan cerita. Bahkan tokoh yang muncul hanya sekelebat atau yang selama film ditampilkan hanya lari-lari, menggambar dan bersikap aneh pun ikut memegang peran penting dalam keutuhan cerita.

Tambahan lagi, DoP atau sinematografernya juga sangat lihai dalam menggambarkan kesenjangan   dua keluarga. Adegan favorit saya adalah ketika anak perempuan keluarga Kim harus menghadapi banjir yang meluap di rumah mereka. Miris sekali.

Parasite memang bukan feel good movie, tapi sebaiknya kamu sempatkan untuk nonton film ini. Parasite adalah tipe film yang akan terus menempel di kepala dan sesekali muncul di ingatan ketika kamu sedang di jalan sendirian, atau ketika pikiran di awang-awang. Parasite adalah film yang akan menahanmu tertawa terlalu riang sekaligus mengajakmu menertawakan hidup saat kamu merasa berada di titik terendah.

Ada yang menyebut genre Parasite ini tragicomedy. Mungkin tepat, mungkin juga tidak. Tapi memang, film ini lebih banyak menyisakan getir daripada lelucon. Saya jadi paham kenapa teman saya memuji-muji Parasite dengan huruf kapital semua. 

Kurang Dari 12 Jam

Katanya, kalau sedang bersama orang yang kamu sayangi sebaiknya manfaatkan waktumu dengan sebaik-baiknya.

Itulah yang aku lakukan sekarang. Memandangmu yang tertidur pulas entah karena kelelahan bercinta atau karena jadwal padatmu hari ini. Kamu baru tiba saat jam makan malam sementara aku hanya punya waktu kurang dari 12 jam sebelum meninggalkan kota ini.


source: https://sea.askmen.com/

"Kalau waktu berbalik, aku mau kamu. Mau milih kamu", kalimat yang pernah kamu ucapkan 8 tahun lalu, 4 tahun lalu, dan kamu ulangi lagi beberapa minggu lalu. Kalimat yang hanya bisa kubalas dengan membelai lembut wajahmu dan mengakhirinya dengan kecupan di pipi. Kalimat yang manis, tapi penuh ironi kalau kamu yang mengucapkan.

Seandainya aku bisa mencintaimu dengan sederhana tanpa menyakiti hati yang lain, sungguh aku juga ingin tahu caranya. 

02.03 AM

Kamu tertidur dengan sangat tenang. Tidurmu menghadap ke sisi kanan dan kita masih berhadap-hadapan. Sesekali kukecup pelipismu sepelan mungkin agar kamu tidak terbangun. Aku tidak ingin mengganggu tidurmu, karena lelapnya tidurmu adalah salah satu pemandangan paling mahal yang pernah kusaksikan.

Sekarang coba bayangkan. Satu tahun ada 365 hari. Satu hari punya 24 jam. Satu jam ada 60 menit. Satu menit sama dengan 60 detik. Dalam setahun ada 31.536.000 detik, tapi terkadang kita baru bisa bertemu di detik ke seratus juta. Itu pun tidak lama.

Maka tolong jangan anggap aneh jika aku bisa sebahagia ini menatapmu terlelap. 

03.18 AM

Kamu masih bergeming dengan tidur menghadap sisi kanan. Sesekali aku membelai rambutmu yang ikal dan tebal. Rambut yang selalu kamu banggakan, tak peduli sedang gondrong atau cepak, tak peduli berapa pun helai uban yang terselip di antaranya.

Entah bagaimana denganmu, tapi mencintaimu-dengan cara seperti aku mencintaimu-terkadang sangat melelahkan. Bagiku rasanya seperti melayang di udara lalu sekejap kemudian dihempas ke daratan, kadang tanpa pengaman. Perih rasanya bahagia dan babak belur di saat yang bersamaan.

Kadang aku lelah dan ingin menyerah.

Bukan sekali dua kali aku susah payah menatap matamu dan berjanji bahwa pertemuan ini adalah yang terakhir. Namun tepat sebelum kuselesaikan kalimatku, dekapanmu selalu menjawab tegas bahwa kita masih akan baik-baik saja. Kita masih akan saling jatuh cinta. Entah sampai kapan.

Kamu persis seperti medan magnet. Setiap aku berusaha menciptakan jarak kamu selalu berhasil menarikku kembali dengan daya tarik yang lebih kuat, seolah tak peduli bahwa aku sudah berada di titik terjauh sekalipun. Kalau sudah begitu, segala upaya untuk meninggalkanmu jadi terasa sia-sia.

Dan bodohnya, dengan sukarela aku tertahan di sana. 

03.45 AM

Kamu berbalik memunggungiku. Tetap sebuah pemandangan yang terus aku syukuri.

Kulingkarkan lenganku untuk bertumpuk di atas lenganmu. Kusematkan jari-jariku di sela-sela jemarimu. Kukecup tulang belikatmu. Kulakukan apa pun agar tetap tak berjarak denganmu. 

Sambil mulai memejamkan mata aku membatin. Kuyakinkan diriku sendiri. Tuhan, aku mencintainya.

Dan aku tidak keberatan menanti.
Ratusan kilometer lagi. Ratusan hari lagi.









Mudik Lebaran Malang-Solo Via Tol Trans Jawa

Liburan selesai saatnya update blog, hehehe..

Kali ini mau cerita soal mudik lebaran kemarin. Lebaran kali ini berasa spesial karena saya sekeluarga kembali mudik ke Solo. Dulu setiap lebaran kami selalu kumpul bareng keluarga besar almarhum Papa di Solo. Namun sejak Eyang Putri meninggal, acara ngumpul tahunan ini jadi jarang dilakukan. Ngumpul-ngumpulnya sih masih, cuma seringnya ga di Solo. Saya yang sedari kecil terbiasa untuk berlebaran di sana kadang kangen juga sama suasana takbiran di sekitaran alun-alun Solo.

Lalu kok ya pas tahun ini ada acaranya sepupu di Solo. Mulailah saya ngobrolin rencana mudik ini bersama keluarga. Awalnya terpikir untuk naik kereta untuk menghindari macet, tapi karena penasaran sama tol Trans Jawa, jadi akhirnya kami milih mudik jalur darat lewat tol saja.

Apalagi banyak yang cerita kalau lewat tol Malang-Solo cuma 4-5 jam aja. Dulu jaman saya SD Malang-Solo 6 jam itu udah termasuk cepet banget. Pas udah gede gini pernah juga Malang-Solo sekitar 8 jam-an. Nah ini denger Malang-Solo malah ada yang 4 jam saja, kan jadi makin pengen nyoba.

Enaknya lagi sekarang juga udah ada tol Malang-Pandaan. Meskipun tol ini ga termasuk dari tol Trans Jawa tapi cukup membantu mempersingkat perjalanan, masih gratis pula.

Trus apa aja yang mesti disiapin buat mudik via tol Trans Jawa?
Hore mudik lewat tol!

Siapkan Kendaraannya

Ini klise sih, tapi penting banget untuk mudik dengan kendaraan dalam kondisi fit. Beberapa minggu sebelum mudik sebaiknya sempatkan untuk tune up, spooring, balancing, cek AC, tool kit, cek ban serep, isi angin, dll.

Jangan lupa juga cek jadwal operasional bengkel langganan kamu, siapa tahu teknisinya udah pada mudik atau bengkelnya memang libur lebaran lebih awal. Pokoke sempat ga sempat, kudu sempatkan ke bengkel. Apalagi kalau perjalanannya jauh, udah pasti mobil harus nyaman, ya kan?

 

Cari Tahu Rute - Isi BBM Full Tank - Pastikan saldo e-toll cukup

Kenapa harus tahu rutenya? Karena rute memengaruhi BBM dan saldo e-toll! Hahaha….

Beberapa hari sebelum berangkat, saya sempat bertanya di Twitter tentang rute Malang-Solo via Trans Jawa. Berbekal jawaban-jawaban di sini, rata-rata jawabannya menyebutkan kalau biaya tol Malang-Solo/Jogja sekitar Rp 280rban. Akhirnya sebelum berangkat, saya isi saldo e-money hingga sekitar Rp 300rban buat jaga-jaga.

Nah, trus di sini nih sempet ada kepanikan kecil..

 

- Pastikan saldo e-toll cukup (dan sudah terupdate!)

Jadi waktu pertama kali masuk tol Malang-Pandaan, tolnya memang masih gratis, tapi tetep harus ngetap kartu e-toll. Nah di layar pintu tol yang saya lewati kok tertulis saldo saya cuma 30rban. Padahal sebelum berangkat udah ngisi saldo, trus kemanakah saldo tersebut?

Setelah DM @mandiricare (terima kasih respon cepatnya), saya baru tahu kalo setelah top up e-money Mandiri saldonya ga otomatis masuk. Kudu update saldo dulu ke ATM atau ke merchant yang kerja sama dengan Mandiri semacam Indomaret/Alfamart.

Kalo hapenya udah ada fitur NFC sih enak, tinggal tap aja kartunya ke hape, saldonya udah otomatis update. Berhubung hape saya gak bisa NFC, jadinya harap-harap cemas menanti Indomaret/Alfamart/ATM Mandiri terdekat di ruas jalan tol. Alhamdulillah, gak sampe sejam udah ketemu rest area yang ada ATM Mandiri dan minimarketnya.

Tapi lha kok ndilalah mesin ATM di rest area ini lemot banget (Itu loh, rest area yang ada A&Wnya). Setelah kartu masuk, saya nunggu sekitar 5-10 detik depan mesin karena layarnya tampak freezing. Pas udah mau nelpon call center untuk lapor kartu ketelen, menunya baru muncul. Kartu gak jadi ketelen.

Sayangnya setelah masuk menu e-money, saldo masih belum bisa diupdate karena mesin ATMnya ga bisa mendeteksi kartu e-money yang saya tap. Hyungalah.

Ya sudah geser ke minimarket di sebelahnya. Ga sampe 5 menit, tinggal gesek kartu di EDC langsung saldo terupdate otomatis. Jumlah saldo pun sesuai dengan yang saya isikan. Langsung deh cus lanjut perjalanan dengan tenang.

Nah untuk menghindari gangguan-gangguan kecil kayak gini, saya sarankan untuk mengisi dan update saldo e-toll sebelum masuk jalan tol. Ngisi sekalian banyak aja, jaga-jaga kalo misalnya di dalem tol ternyata sinyal sulit jadi ga bisa top up, dan sebagainya.

Btw, mekanisme update saldo mungkin berbeda dengan e-money lainnya semacam Flazz atau BRIZZI. Kayaknya dua terakhir yang saya sebut ini saldonya langsung masuk setelah top up, tanpa perlu update saldo. Yang jelas apapun e-money yang kamu gunakan pastikan untuk selalu recheck saldo aktif sebelum masuk tol.

Gimana coba kalo rest areanya penuh?

- Isi BBM full tank

Begitu juga dengan BBM. Sebaiknya isi full tank aja dulu sebelum masuk tol, karena ga semua rest area ada SPBUnya, apalagi di tol Jawa Tengah. Ini juga dirasain sama temen saya yang habis roadtrip PP Malang-Jakarta. Menurutnya, SPBU di tol Jawa Tengah emang agak jarang dibanding tol Jawa Timur. Entah kenapa.

Selama kita belum punya teknologi untuk bisa isi BBM online, sebaiknya siapkan kendaraanmu untuk diisi full tank sebelum perjalanan jauh. 

Tol Trans Jawa Memang Cepet, Tapi Ada Gak Enaknya...

Memang bener tol Trans Jawa ini enak, bikin perjalanan jadi lebih cepet. Kemarin total perjalanan Malang-Solo sekitar 5 jam-an itu pun yang bikin lama adalah macet di Singosari dan ada kecelakaan di tol mau masuk Kertosono. 

Disambut rekomendasi kuliner Solo
Nah sekarang mari kita bahas ga enaknya.

Selain microsleep yang perlu diwaspadai, pengendara tol juga harus waspada dengan..... minimnya pilihan kuliner di sepanjang jalan tol. Ehehe, ini serius...

Mungkin karena saya terbiasa dengan seabrek pilihan kuliner di jalur selatan, jadi ngebayangin menu yang sama selama di jalan tol. Apakah ada? Tentu saja tidak. Sebenernya ada banyak pilihan makanan di rest area, bahkan ada juga resto Duta di tol Jawa Tengah. Cuma kemarin karena pengen cepet nyampe Solo jadi emang sengaja ga mampir maksi di tol. Mudah-mudahan tahun depan udah mulai rame kuliner menarik di sepanjang tol Trans Jawa ya...

Oiya ngomong-ngomong soal rest area, kalau saya amati rest area yang paling nyaman adalah milik Jasa Marga. Gak cuma bangunannya yang bagus tapi fasilitas dan kebersihannya juga. Soal harga saya gak bandingin tapi kayaknya ya sama aja. Semoga aja semua pengguna bisa ikut ngerawat dengan baik jadi awet bagusnya sampai bertahun-tahun berikutnya.

Kamu punya cerita menarik di tol Trans Jawa juga ga? Yuk cerita!


















Film Coldplay: A Head Full of Dreams

Tadinya saya pikir, film Coldplay: A Head Full of Dreams adalah liputan konser A Head Full of Dreams seperti yang pernah mereka buat sebelumnya dalam Coldplay Live 2012 saat tur Mylo Xyloto. Setelah nonton trailernya, Coldplay: A Head Full of Dreams ternyata film dokumenter tentang perjalanan karir Coldplay selama 20 tahun ini. 



Adegan dibuka dengan obrolan via telepon antara  Mat Whitecross sang sutradara dengan Chris Martin. Chris bilang ke Mat untuk tidak membuka film dengan menyorot masing-masing personel band naik ke atas panggung. Bagi Chris adegan tersebut terlalu standar untuk sebuah film dokumenter band.

Tapi Mat mungkin punya pertimbangan sendiri kenapa akhirnya tetap memilih adegan Chris Martin, Guy Berryman (bas), Will Champion (drum) dan Jon Buckland (gitar) yang bersiap naik panggung di sebuah gigs kecil di kota Camden tahun 1998 sebagai pembuka. Dari situ kita tahu bahwa Coldplay di awal karirnya ya sama saja kayak band-band kampus yang sering kita lihat sekarang.

Coldplay: #AHFODFilm ©coldplay.com


Chris Martin masih gondrong kriwul dan pakai kawat gigi, baju manggung mereka masih sangat biasa sekedar t-shirt and jeans, belum ada xyloband, tapi semangat mereka untuk ngeband udah keliatan terutama Chris Martin.

Seperti yang dibilang Guy Berryman, Chris Martin is a massive ball energy. Kamu bisa merasakan semangatnya saat ngomongin soal band, saat tiba-tiba dapet ide untuk bikin lagu, dan tentang keyakinannya bahwa Coldplay suatu hari akan jadi band yang sangat besar.  

Yang menurut saya bagus dari film dokumenter #AHFODFilm ini adalah editingnya. Adegan-adegan flashback dan fast forwardnya diramu cukup rapi, tapi kerasa banget lompatan emosinya. Dulu mereka udah seneng banget bisa manggung di pub kecil, sekarang mereka kudu siap ikut tur dunia yang bisa makan waktu 2 tahunan. Mana tiketnya sold out melulu...

Di beberapa bagian kadang bisa kedengeran suaranya Chris dan personel lainnya ikut bergetar kayak mau nangis waktu nyeritain footage yang lagi ditayangin. Mungkin itu juga alasannya kenapa di awal film Chris bilang kalau dia mungkin gak akan bisa nonton film ini. Terlalu emosional buat dia.

Film dokumenter tentang persahabatan

Film ini banyak ngasih tahu sisi lain Coldplay yang gak pernah kita tahu sebelumnya. Salah satunya, yang bikin band ini bisa bertahan (selain karena lagunya bagus) adalah nilai persahabatan yang kuat banget. Kalau biasanya band itu frontman-sentris, Coldplay ternyata gak begitu.

Seperti band-band pada umumnya, Coldplay terbentuk dengan basis pertemanan. Chris ini temen satu flatnya Jon Buckland waktu kuliah, dan sempet ngeband bareng berdua. Trus mereka sekelas sama Guy Berryman dan akhirnya kenal juga sama Will Champion, lalu jadilah Coldplay.


Manajernya saat itu juga temen deket mereka sendiri, Phil Harvey. Bahkan Mat Whitecross sang sutradara juga temen main mereka dari awal Coldplay belum berempat. Makanya gak heran kalo Mat punya banyak banget footage langka yang mungkin mereka sendiri lupa kalau kejadian itu pernah ada.

Di tahun 1999 waktu Coldplay mau rilis EP, Will Champion dikeluarkan dari band karena menurut produser permainan drumnya gak bagus. Pemecatan Will ini ternyata bikin Coldplay pincang. Udah berkali-kali audisi tapi tetep belum nemu yang cocok. Akhirnya Chris Martin minta maaf ke Will sekaligus minta dia untuk balik sama Coldplay.

Untungnya, Will mau. Syaratnya, Chris yang bukan peminum itu disuruh minum vodka sampai mabuk biar dia nyadar kalau apa yang dia lakukan ke Will itu jahat. Selain itu Will juga mau balik lagi ke Coldplay asalkan band ini pakai sistem demokrasi, jadi semua suara personel di band itu penting, gak bisa main asal pecat kecuali emang ngelakuin kesalahan fatal (drug).

Kalau saya ngeliatnya sih, emang kayaknya mereka sendiri yang maunya ngeband sesuai personel awal. Ngeband kadang bukan soal skill dan bisa bikin lagu bagus tapi juga soal chemistry (yak sotoy...). Mengutip pernyataan Chris: “Without the other three, each of us would be kind of screwed,”

A post shared by Coldplay (@coldplay) on

Cerita lain adalah soal manajer gantengnya Coldplay, Phil Harvey. Kalau kamu ngikutin Coldplay, pasti udah tahu kalo Phil sering disebut sebagai Coldplay’s fifth member. Phil ini juga yang ngurusin Coldplay dari mereka bukan siapa-siapa sampai akhirnya di tahun 2001 mereka menang Brit Awards 2001 sebagai Best British Band dan Best British Album (Parachutes).

Lha kok ternyata Phil justru keluar gak lama setelah acara awards itu. Alasannya sangat bisa dimengerti: Coldplay sudah mulai terkenal, sudah mulai terlalu ribet untuk ditangani Phil seorang diri sampai bikin depresi.

Selama absennya Phil, Coldplay mengaku kalau mereka kayak kehilangan arah. Seolah-olah semua keputusan yang mereka ambil itu salah. Ini kejadian waktu mereka bikin album X&Y. Phil gak ada di sana dan mereka merasa nggak utuh sebagai Coldplay.

Mungkin ini juga yang bikin X&Y buat saya jadi least favourite album. Secara implisit mereka sendiri mengakui kalau album X&Y ini "untungnya" ketolong sama Fix You, selebihnya they’re not really into it. Kalau kamu perhatiin juga, lagu-lagu di album X&Y ini ceritanya suram, banyak cerita tentang sesuatu yang incomplete, missing pieces, juga insecurites.

Lagu kesukaan saya di album X&Y juga cuma dua: The Hardest Part dan Speed of Sound. Maaf saya bukan jamaah Fix You meskipun lagu ini liriknya kuat banget dan sangat personal buat Chris Martin & Gwyneth Paltrow.

Lalu mungkin Coldplay gak betah untuk limbung berlama-lama, dan Phil mungkin juga merasa istirahatnya sudah cukup. Setelah album X&Y laris belasan juta kopi, Coldplay memutuskan untuk narik balik Phil ke tim manajemen. Saat itu Coldplay sudah dimanajeri oleh Dave Holmes, manajer mereka sampai sekarang dan Phil merasa Coldplay sudah berada di tangan yang tepat, jadinya Phil masuk sebagai Creative Director.

Ah brotherhood love, mereka sepertinya memang gak bisa lepas satu sama lain ya?.

Yang tidak diceritakan dalam film


Meskipun film ini banyak nampilin sisi lain Coldplay yang gak pernah kita tahu, tapi ada beberapa bagian penting yang menurut saya kurang digali. Pertama, tentang tekanan yang mereka rasain di dalam band.

Kalau kamu amati, tiap Coldplay selesai rilis album, mereka sering banget bilang bahwa album ini mungkin jadi album terakhir mereka karena kemarin udah habis-habisan banget bikinnya dan gak tau lagi gimana caranya bikin album yang lebih bagus dari ini.

Tapi tahun depan mereka udah bikin album baru lagi. What kind of sorcery is this? 

Apalagi kondisi mereka sekarang udah sangat jauh berbeda. Dulu mereka masih sekampus, seasrama, gampang ketemunya. Sekarang Chris Martin udah tinggal di LA sementara personel lainnya masih tinggal di London. Ketemu juga jarang. 

Trus apa dong rahasianya mereka bisa ngatasin semua masalah itu? What's your stress reliever?
A post shared by Coldplay (@coldplay) on


Kalau mau mengandalkan kecanggihan teknologi dan nilai-nilai persahabatan seperti cerita di atas sih ya mungkin memang bisa jadi cara untuk berkomunikasi, ngomongin proses kreatif dan sebagainya. Tapi saya percaya pasti ada cara lain di luar itu yang bisa bikin mereka masih tetap waras sampai sekarang. Sayangnya hal itu gak diceritain di dalam film.

Hal kedua yang menurut saya terlewat tapi sebenernya penting untuk diceritakan adalah perjuangan mereka menembus pasar Amerika. Yang ada dalam film cuma cerita pertama kali Coldplay manggung di Amerika tahun 2004, dimana mereka pertama main di sebuah festival musik dan harus berbagi panggung dengan band yang sudah punya nama seperti Papa Roach.

Saat itu belum banyak penonton Amerika yang tahu Coldplay, bahkan punya albumnya. Nah perjalanan mereka dari band yang clueless sama pasar Amerika trus sampai akhirnya bisa tampil di acara Super Bowl ini kan menarik untuk disimak.

Apakah pasar Amerika ini penting untuk Coldplay? Gimana rasanya menang Grammy? Trus apa bener duet ama Rihanna, Beyonce bahkan The Chainsmokers itu salah satu cara Coldplay untuk bisa diterima pasar Amerika? Why butterfly?

Mungkin itu pertanyaan klise, tapi rasanya sayang aja gak masuk di film dokumenter perjalanan karir 20 tahun Coldplay.

We want more!

Okay, rasanya saya gak pernah nulis sepanjang ini di blog. Pengen disingkat lagi tapi ya udahlah segini aja gapapa. Terima kasih sudah baca sampai titik terakhir. Semoga semakin banyak lagi film dokumenter atau film biografi band dan musisi yang tayang di bioskop karena nyanyi-nyanyi di bioskop itu seru gaes!

Buat yang kemarin gak sempat nonton di bioskop, bisa nonton di Amazon Prime atau beli DVDnya di negara tetangga. Info selengkapnya bisa dicek di instagram Coldplay

Akhir kata, i love you guys, as much as i love Coldplay, maybe. See you!













  












Polemik Biopik: Bohemian Rhapsody

Sejak pertama kali mendengar kabar Queen akan dibuatkan film biografinya, saya termasuk salah satu dari ribuan orang yang antusias menantikan film ini. Apalagi setelah pihak Fox mengumumkan Rami Malek sebagai pemeran Freddie Mercury.

Kalau banyak orang susah melepas image Rami Malek sebagai Elliot, hacker misterius di serial Mr. Robot, saya justru mengingatnya sebagai Pharaoh yang adorable di trilogi Night at the Museum. Dengan kemampuan akting yang cukup baik, saya pikir casting director sudah mengambil keputusan tepat memberi Rami Malek untuk memerankan tokoh besar dan kompleks seperti Freddie.

Keinginan untuk nonton film ini makin kuat setelah melihat first look Rami Malek sebagai Freddie dalam replika konser Live AID yang juga jadi bagian dari film ini. Gesturnya mirip banget!

First look Rami Malek as Freddie Mercury © ew.com

Lalu bagaimana filmnya?

Sebagai film, Bohemian Rhapsody sangat memanjakan mata. Secara visual tampilan ala tahun 70-80an bisa dibilang konsisten mulai dari tone warna, kostum, tatanan rambut, motif karpet hingga font yang digunakan dalam film semuanya kental dengan suasana retro. Kalau Suicide Squad aja bisa menang nominasi Oscar, saya rasa Bohemian Rhapsody juga bisa.

Oke. Kalau ceritanya?

Nah kalau ceritanya, mungkin ini yang diributin banyak orang dan bikin penilaian ke Bohemian Rhapsody terpecah. Gak sedikit fans berat Queen yang merasa kalau film ini melenceng dari fakta. Deretan panjang ketidaksesuaian tersebut sudah diulas dengan apik oleh Tirto, silakan Anda cocokkan dengan filmnya.

Tapi bagi saya yang hanya sekadar bocah yang tumbuh bersama lagu-lagu Queen dan tidak mengikuti dengan seksama perjalanan karir Queen justru merasa bahwa film ini menarik dan tetap bisa dinikmati. Masalah cerita dalam film yang berbeda dengan fakta, bukankah George Custon pernah bilang kalau tidak usah mencari kebenaran sejarah pada film biografi musisi?.

Ada lagi pendapat yang bilang bahwa replika konser Live Aid adalah satu-satunya bagian terbaik dari Bohemian Rhapsody. Well i beg to differ. Termegah mungkin iya, mengingat gerakan Rami Malek benar-benar dibuat mirip dengan aslinya, plus tatanan gelas minuman di atas piano dan detil minor lainnya. Tapi kalau dianggap sebagai bagian terbaik, saya rasa ada beberapa bagian dari film ini yang perlu diapresiasi.

Misalnya, dinamika hubungan antara Freddie Mercury dengan ayahnya, sesi rekaman Bohemian Rhapsody, dan tentunya perjalanan asmara Mary & Freddie. Bohemian Rhapsody juga punya celetukan-celetukan lucu yang menghibur. Selain itu, kucing-kucing Freddie juga menggemaskan sekali!.

Meksipun harus diakui ada juga beberapa bagian yang mmebuat film ini terasa kedodoran seperti ketika Freddie tiba-tiba mendapat wangsit untuk menulis Bohemian Rhapsody, atau tentang perjalanan Freddie menemukan bahwa ia ternyata biseksual.


Mungkin benar kalau sebaiknya judulnya jangan Bohemian Rhapsody tapi Freddie Mercury saja. Rami Malek yang saya lihat di Bohemian Rhapsody sangat berbeda dengan Rami yang biasa saya lihat di film-film sebelumnya. Kalau gelaran Oscar diadakan sekarang, saya sangat berharap Rami Malek bisa menang untuk kategori aktor terbaik.

Harus nonton Bohemian Rhapsody atau enggak?

Terlepas dari kontroversi dan berbagai polemik yang ada di film ini, saya sarankan kamu untuk nonton film ini. Gak perlu jadi fans berat Queen untuk nonton Bohemian Rhapsody. Yang gak tau lagu-lagunya Queen pun boleh kok nonton Bohemian Rhapsody. Gak tiap hari lho kamu boleh tepuk tangan dan menghentakkan kaki ala We Will Rock You di bioskop...













Jadi Gini Lho Sidang Tilang Itu...


Beberapa waktu lalu saya ikut sidang tilang...

Ceritanya, akhir September lalu saya ketilang. Ini pengalaman agak lucu buat saya karena beberapa hari sebelumnya, saya dimintain bantuan anak kos buat nemenin ke polisi karena temennya kena tilang. Lha kok jeda beberapa hari setelahnya malah saya yang kena tilang.

Bagi yang belum pernah ditilang, begini wujud slip merah itu :(


Saya kena tilang di daerah perempatan Jalan Kaliurang. Gak usah diceritain lah ya detailnya gimana, agak memalukan ceritanya. Pelanggarannya kena pasal 287 ayat 1, yaitu pelanggaran marka jalan.

Setelah mobil menepi, ngobrol-ngobrol dengan polisi, saya dapat slip merah yang berarti disuruh sidang tilang hari Kamis, 11 Oktober 2018 di Pengadilan Negeri sesuai keterangan di slip tersebut.

(Ternyata) Sidang Tilang bukan di Pengadilan Negeri

Setelah dua minggu menunggu, akhirnya tiba juga hari dimana saya dijadwalkan menjalani sidang tilang. Menurut info dari pak Polisi yang menilang, sidang dimulai pukul 8 pagi dan saya disarankan untuk datang lebih awal.

Okee.. pagi itu pukul 8 saya sudah tiba di Pengadilan Negeri. Ketika lapor ke bagian security di bagian pintu masuk, langsung dikasih tahu kalau sudah setahun terakhir ini sidangnya gak di Pengadilan Negeri tapi di Kejaksaan. Loh kok beda?

Ingat, sidang tilang bukan di Pengadilan Negeri tapi di Kejaksaan

Tapi sama pak security ini saya tetap disuruh parkir di Pengadilan Negeri dulu, untuk melihat berapa denda tilang yang harus saya bayar. Di dekat parkiran motor, ada lembaran pengumuman di dinding yang isinya nama-nama peserta sidang hari itu beserta pasal yang dilanggar dan jumlah dendanya.

Dalam sehari, bisa ada 1000 lebih nama peserta sidang tilang. Dari daftar tersebut tertulis saya kena denda Rp 99rbu plus biaya perkara seribu rupiah sehingga total denda tilang Rp100rb.

Trus gimana sidangnya? Nah di sini menariknya.

Ada bapak-bapak yang menawarkan untuk mempermudah proses sidang. Biayanya Rp 25ribu. Jadi kalau saya kena denda Rp100rb, total biaya yang harus saya bayarkan adalah Rp 125rb. Saya gak perlu ke Kejaksaan, cukup nunggu di parkiran Pengadilan, dan nanti sekitar satu atau dua jam kemudian, bapak tadi akan kembali membawa STNK yang ditilang.

Wah ada calonya! Saya jadi mikir, apa jangan-jangan ini fungsinya dibikin jebakan sidang yang katanya sidangnya di Pengadilan Negeri (ada informasi tersebut di slipnya) tapi setelah disamperin ternyata sidangnya di Kejaksaan? Hmm...

Tapi mungkin saya gak ditakdirkan untuk memakai jasa calo tersebut. Ketika mau ngeluarin duit, bapak calonya tiba-tiba ngilang. Bersamaan dengan itu, ada beberapa ibu-ibu yang juga kena tilang, ngomong ke saya:

"Sidang aja mbak, gak ngapa-ngapain kok. Cuma antri dipanggil aja"

Ya benar juga ya. Memang hidup ini kan intinya cuma nunggu dipanggil... *mendadak ingat tobat

Termakan ajakan ibu-ibu tadi, saya akhirnya ikut rombongan ibu-ibu ini untuk ke Kejaksaan. Karena kantor Kejaksaan tidak jauh dari Pengadilan Negeri, saya memberanikan diri untuk nebeng rombongan ini menggunakan motor. Alhamdulillah mereka mau nebengin plus dipinjemin helm. Agak nekat juga ya kalo misalnya mau berangkat sidang tilang tapi masih aja ngelanggar ga pake helm.

Sepanjang perjalanan, saya ingin tanya apa penyebab ibu ini ditilang. Namun saya urungkan, karena sepertinya ibu-ibu ini bukan golongan yang nyalain lampu sein ke kanan tapi beloknya ke kiri. Toh nyetirnya sangat hati-hati dan cukup nyaman.

Prosedur Sidang Tilang: Cari Kotak Merah Dulu!

Oke, kami sudah tiba di kantor Kejaksaan. Sesampainya di sana, sudah banyak para jamaah sidang tilang yang duduk mengantri. Rupanya, sidang belum mulai meskipun jam sudah menunjukkan waktu 8.30.

Kami pun sempat bingung, ini prosedurnya gimana ya untuk mulai sidang? Karena tidak ada yang mengarahkan sama sekali dan papan informasi pun gak ada. Setelah tanya pada pengantri yang lain, ternyata lembaran merah surat tilang itu dikumpulin dulu di kotak khusus. Nanti ada petugas yang ambil tumpukan surat tersebut untuk dicocokkan dengan STNK/kartu-kartu yang ditahan.

Gak merah ding kotaknya, cuman plangnya aja yang merah ©divardha

Fungsi slip merah ini mirip seperti kartu antrian periksa dokter, siapa yang duluan naruh slipnya di kotak, besar kemungkinan lebih cepat dipanggil saat sidang.

Tepat jam 9, sidang tilang dimulai. Jangan bayangin suasana sidang tilang itu kayak sidang cerai di Pengadilan Agama atau kayak suasana persidangan Setya Novanto. Sidang tilang tu prosedurnya ternyata cuma manggilin nama-nama sesuai urutan slip merah yang tadi, tanpa ada pernyataan saksi, jaksa dan sebagainya.

Suasana sidang tilang ©divardha

Setelah dipanggil, bayar denda, dicocokkan dengan dokumen yang ditahan, udah deh selesai. 

Apa Yang Perlu Dibawa Saat Sidang Tilang?

Karena sidang tilang itu sebenernya cuma proses membayar denda, maka tentu saja yang perlu disapkan adalah uang. Besarannya beragam, tergantung pasal yang dilanggar. Tapi kalau diliat di halaman situs Pengadilan Negeri, rata-rata dendanya Rp 49rb-Rp 249rb. Sekali lagi, tergantung jenis pelangarannya. Kalau udah ngelanggar rambu lalu lintas, trus ga bawa surat-surat kelengkapan berkendara ya semakin banyak dendanya.



Selain uang, mungkin yang perlu disiapkan adalah KTP, minuman, cemilan, power bank, dan kipas. Kenapa kipas? Karena meskipun tempatnya terbuka dan sirkulasi udara bagus, tapi karena banyak orang bisa jadi berasa sesak dan gerah.

Lamanya antrian bener-bener ga bisa diprediksi. Ada mas-mas yang datang setelah saya, dia justru dipanggil lebih awal. Sedangkan ada juga bapak-bapak yang sudah lebih dulu antri sebelum saya, tapi selesainya malah belakangan. Kalau saya, total waktu yang dihabiskan dari pertama datang di Kejaksaan sampai selesai cuma makan waktu sekitar 1,5 jam.

Sidang tilang bisa diwakilkan?

Salah satu pertanyaan yang paling sering ditanyain soal sidang tilang adalah: apakah sidang tilang ini bisa diwakilkan atau enggak? Jawabannya adalah bisa. Lewat calo aja bisa, ya kan? Yang penting itu tadi: bayar aja dendanya.

Trus gimana kalau kasusnya pas hari H emang ga bisa datang? Ada jadwal sidang tilang di hari lain, kalau gak salah setiap Senin-Rabu. Khusus hari Kamis adalah hari sidang yang sesuai jadwal tertulis di slip merah. 

Nah, ternyata gampang banget kan sidang tilang itu? Meskipun gampang dan terbilang cepat, saya doakan kamu semua gak perlu ngalamin sidang tilang. Tertiblah berkendara baik secara teknis maupun administratif. Penuhi kelengkapan berkendara seperti surat-surat, helm, spion, lampu, seatbelt, plat dll supaya lebih aman di jalan. Jangan lupa untuk nurut sama rambu lalu lintas. Sekarang ini pun saya udah lebih nurut sama lampu merah atau pun marka jalan yang kadang menggoda untuk dilanggar.

Hati-hati di jalan ya guys!

Fun Fact tentang 'tilang'

Anyway, kamu tau gak kalau kata tilang itu sebenernya singkatan dari kata 'bukti pelangggaran?'
https://kbbi.web.id/tilang













Berbagi Rahasia Keluarga Harmonis di Arisan Resik bareng HIJUP

Menikah itu mudah. Selama ada calonnya, penghulu, saksi dan mas kawin, mau nikah kapan aja bisa. Tapi kalau berumah tangga? Itu lain lagi. Ngeliatin pasangan yang di usia senjanya masih pegangan tangan atau saling mengusuk punggung sebenernya lebih adem daripada ngeliatin romantisme pasangan muda yang sering dilabeli netizen dengan ‘relationship goals’.

Dalam pernikahan, salah satu cara mempertahankan kebahagiaan adalah you have to keep the spark alive. Ada banyak cara sih, tergantung dari gimana romantisme kita dengan pasangan. Nah beberapa waktu lalu, saya sempat hadir di acara #ArisanResik yang ngebahas soal ini. Acaranya diadain di The Same Hotel dengan tema yang greng banget: Istri Resik, Keluarga Harmonis.

Yuna Eka Kristina, dr. Lusiana Permata Sari, SpOG, Bebenadila ©Hijup

Di acara yang bertajuk HIJUP Bloggers Meet Up x #ArisanResik ini, sudah hadir Bebenadila, presenter dan influencer yang berbagi kisah soal menjaga keharmonisan dengan suami yang kebetulan long distance marriage (LDM). Lalu ada juga dr. Lusiana Permata Sari, SpOG yang banyak menjelaskan soal membangun keharmonisan secara medis dan Yuna Eka Kristina selaku Senior Public Relation Manager Kino, perwakilan dari #ResikVManjakaniWhitening.

Sepanjang diskusi, saya dapat banyak banget ilmu soal menjaga keharmonisan pernikahan. Misalnya nih, kenapa di pernikahan usia 3-5 tahun itu kadang terasa gak semanis saat pacaran atau saat baru menikah?. Selama ini saya pikir alasannya “ya karena emang udah waktunya”, ternyata emang ya di usia pernikahan segitu fokus dari istri atau suami memang sudah gak membangun romance lagi.

Bagi yang sudah punya anak, fokus istri dan suami pasti sudah bergeser ke membesarkan dan mendidik anak. Selain anak, fokus istri dan suami bisa juga pindah ke urusan lain seperti karir atau bisnis. Jadi gak heran kalau sampai ada ungkapan yang bilang 5 tahun pertama pernikahan adalah ujian terberat,sampai-sampai banyak juga yang gagal.

Bagaimana cara mempertahankan keharmonisan dengan pasangan?

Ada banyak cara sih sebenernya, tergantung kita dan pasangan itu tipe pasangan yang seperti apa? Tapi intinya, sempatkan untuk melakukan hal-hal yang kecil tapi bermakna. Misalnya, luangkan waktu untuk menghabiskan waktu berdua dengan suami, atau sekadar chat mesra dengan suami.

Mungkin kadang terasa agak geli ya kalau harus ngetik gombalan-gombalan kayak jaman PDKT, tapi percayalah gombalan romantis ini bisa berubah bentuk lewat kalimat semacam:”Bebeb, aku otw pulang, udah aku beliin martabak manis nih” atau “Papap aku mampir cucian mobil dulu abis anter Kakak, mobil Papap kotor banget sih”. Bahasa cinta mah banyak macamnya, yang penting disampaikan ke pasangan.

Jadi kapan terakhir kali dibeliin martabak manis? © Hijup

Menjaga area kewanitaan dengan Resik V Manjakani Whitening

Lalu yang gak kalah penting adalah menjaga hubungan intim dengan suami. Nah ini nih yang kadang sering diabaikan oleh para istri. Seperti yang diutarakan oleh dr. Lusiana, menjaga area kewanitaan itu investasi. Bukan hanya untuk kesehatan pribadi, tapi juga untuk membuat hubungan suami istri makin nyaman.

Jadi daerah kewanitaan itu kan termasuk bagian tubuh yang sensitif. Selain itu area kewanitaan juga punya tingkat keasaman sendiri makanya nggak bisa dibersihkan dengan sembarangan sabun. Nah untungnya ada #ResikVManjakaniWhitening yang sudah lulus uji klinis sehingga aman digunakan sebagai pembersih area kewanitaan. Resik V Manjakani Whitening juga punya pH sekitar 3,5-4,5 yang sesuai dengan area kewanitaan, jadi gak perlu khawatir area tersebut mengalami iritasi atau kering.

Resik V Manjakani Whitening © Hijup


Oh iya, #ResikVManjakaniWhitening ini terbuat dari ekstra bengkoang yang punya fungsi untuk mencerahkan kulit. Selain itu varian ini juga diperkaya oleh buah Manjakani dari Persia yang dipercaya khasiatnya sebagai antioksidan. Jadi Resik V Manjakani Whitening gak cuma mencerahkan, tapi juga bisa mengencangkan dan menjaga area kewanitaan dari bakteri. 

Cara pakainya juga gampang banget, tinggal dituang ke telapak tangan secukupnya, gosok perlahan hingga berbusa di bagian luar kewanitaan, diamkan sebentar lalu bilas dengan air sampai bersih. Inget ya, pemakaian ini cukup untuk di area luar kewanitaan saja, jangan terlalu bersemangat ngegosoknya sampai masuk ke area kewanitaan bagian dalam. Toh area kewanitaan sudah punya sistem untuk membersihkan diri jadi gak perlu bantuan dari luar.

Ini lho yang namanya buah Manjakani ©divardha

Ngomong-ngomong soal Resik V, produk ini bukan hanya bisa digunakan untuk para #IstriResik  yang sudah menikah. Para remaja putri atau wanita yang belum menikah juga boleh pakai produk Resik V seri Godokan Sirih. Tentunya Resik V Godokan Sirih ini lebih praktis dibanding ngerebus daun sirih dulu tiap mau mandi, ya kan?

Mengabadikan keharmonisan lewat karya decoupage

Nah kalau tadi sudah dijelaskan mengenai tips menjaga keharmonisan, setelah sesi makan siang saatnya belajar mengabadikan kebahagiaan tersebut ke prakarya (ciyeee…). Di sesi terakhir acara ini, para peserta diajak untuk membuat bingkai decoupage bareng Mbak Pramieta (IG: @mietaheartwork). 

Bikin decoupage, yeay! ©divardha

Prakarya yang akan kami buat adalah menghias bingkai foto yang terbuat dari papan kayu yang dihias dengan pasta dan beberapa potongan kertas dan bunga-bunga plastik. Memang yang namanya bikin prakarya itu butuh kesabaran dan ketelatenan yak. Saya sempet gemes juga ketika nyetak pasta di plastik stensilan, meskipun sudah hati-hati tapi karena gak sabaran jadinya ada beberapa bagian yang beleber. As a first timer, jelas ini jauh dari sempurna, tapi sepertinya menarik juga bikin decoupage gini.

Those sweet hampers!

Selain bingkai decoupage yang boleh dibawa pulang, para peserta gak pulang dengan tangan kosong. Ada satu kotak hampers yang cantik banget berisi beberapa produk dari Resik V Manjakani Whitening dan HIJUP. Untuk produk HIJUP, saya dapet Hijup Mountain View Exclusive Scarf yang cakep banget.

Hampers cantik dari HIJUP Bloggers Meet UP x Arisan Resik ©divardha

Istimewanya, saya dikasih tau kalau kamu juga bisa dapetin voucher diskon belanja di HIJUP.com senilai Rp 50.000 dengan minimum pembelanjaan Rp 250.000. Caranya, klik aja banner di bawah ini, trus masukkan kode voucher: HIJUPRVMMALANG ketika belanja. Vouchernya berlaku sampai 30 November 2018, jadi kamu masih punya banyak kesempatan buat milih-milih mana produk HIJUP yang bakal dibeli.
 

Langsung klik gambar ini trus masukin kode vouchernya, happy shopping!

Aaah memang #HIJUPBMmalang ini memanjakan wanita banget yaak…

Last but not least, tentu saja acara ini diakhiri dengan sesi foto bareng. Terima kasih banyak HIJUP, Resik V, seluruh pembicara dan temen-temen blogger yang sudah hadir. Sampai jumpa di keseruan berikutnya! :*

HIJUP Bloggers Meet UP x Arisan Resik at The Same Hotel ©Hijup