Current Addiction: Rubik!

Yeeha!

Sebenernya udah lama banget pengen mainan rubik. Sejak pertama kali liat rubik, saya pikir ini orang-orang kurang kerjaan apa yah mainan ginian. Siapa suruh mainan kubus yang sisinya udah sama gitu diobrak-abrik, trus dipikirin lagi caranya buat ngembaliin ke sisi-sisi sewarna semua. Gila apa?. Waktu itu saya lupa kelas berapa, tapi yang jelas udah diajarin tentang probabilitas dan permutasi di sekolah. Dan dari pelajaran itu tau kalo kombinasi rubik yang diacak-acak itu bisa sampai 43 quintillion atau lebih tepatnya 43.252.003.274.489.856.000 kemungkinan.

Mules gak lo liat angkanya?.  Kalau itu duit mungkin akan terlihat lebih menarik ya?.

Jadilah saat itu saya merasa bahwa menyelesaikan rubik itu adalah hal yang gak masuk akal dan kalau memungkinkan, baru bisa diselesaikan dalam waktu yang sangat lama. Udah desperate duluan mikirnya, haha.

Lalu tibalah pada era internet merajalela. Sekitar tahun 2005an, secara ga sengaja nonton video kompetisi rubik di YouTube, and i was amazed. Oh ternyata beneran ada yang bisa nyelesaiin rubik ini selain si Rubik, pencipta game kubus ini sendiri. Tapi keinginan untuk bermain rubik saat itu rasanya masih dikalahkan dengan seru-serunya kuliah dan main bersama teman-teman. Rubik kembali jadi mainan yang tidak tersentuh.

Sampai akhirnya beberapa waktu lalu, saya ke mall dekat rumah untuk belanja bulanan. And then i saw it. Mainan kubus kecil warna-warni itu menarik perhatian saya lagi. Karena tiba-tiba merasa tertantang, jadinya saya beli aja deh itu rubiknya.

Gimana caranya mereka nemuin rumus rubik ya?

Begitu nyampe rumah, saya segera googling tentang rubik. Banyak yang menyebut punya solusi bisa menyelesaikan rubik 3x3 hanya dalam waktu 20 menit, atau hanya dalam sekian langkah. Erno Rubik, pencipta rubik aja baru bisa menyelesaikan rubik dalam waktu sebulan. Entah dia menghabiskan waktu berapa jam sehari untuk menyelesaikan rubik, teka-teki yang ia ciptakan sendiri.

Dari tulisan-tulisan yang saya baca, ada banyak sekali cara untuk menyelesaikan rubik. Banyak guys. Bukan satu atau dua. Salut saya dengan mereka yang nemuin cara nyelesaiin rubik. Kalian luar biasa. Salah satu cara yang populer adalah pake notasi Singmaster. Singmaster ini nama orang yang nemuin 'rumus' nyelesaikan rubik 3x3x3. Intinya, dengan notasi itu kita bikin rubik jadi bentuk cross di salah satu sisinya. Lalu kita samakan warnanya di satu sisi tersebut, lalu selesaikan layer per layer hingga setiap sisi jadi satu warna yang sama.

Bingung? Haha sama. Waktu itu sih saya baca-baca di blog-blog tutorial macam ini, ini atau bisa juga di sini. Ada videonya juga biar makin gampang belajarnya. Sekarang saya sih masih dalam tahap bikin cross yang bener (karena ternyata crossnya ga sembarangan). Nanti kalau udah selesai saya update lagi ya ceritanya, hahaha.

Dan selama belajar menyelesaikan rubik ini saya belajar bahwa masalah rubik ini ternyata dekat dengan kehidupan kita. Kadang kita nemuin masalah yang kita gak tau nyelesaiinnya gimana. Ada banyak banget kemungkinan solusinya. Tapi sebenernya cara menyelesaikannya sama: satu per satu, sisi demi sisi. Kita cuma butuh pikiran yang lebih jernih, tujuan yang jelas, kegigihan dan semangat pantang menyerah. Sedikit life hacks juga boleh...

Sama kan kayak ngadepin masalah hidup? So, selesaikan :D

Comments

Popular Posts