Libur Lebaran: A Simple Happiness

Tadinya kukira lebaran tahun ini akan jadi lebaran yang memilukan bagi aku dan Dek Sam. Sebagai keluarga kecil, ini adalah lebaran pertama kami tanpa kehadiran Bapake Dek Sam. Sempet mikir jangan-jangan nanti aku cengeng nangis ga berhenti-berhenti waktu salat Id?. Yah maklum. Saya ini gampang banget nangis kalau ada cerita-cerita sedih atau mengharukan gitu.

Tapi alhamdulillah, saya gak nangis sama sekali saat lebaran. Rasa sedihnya ada, tapi rasa bahagia berkumpul bersama keluarga, ngeliat tingkah lucunya Dek Sam itu sangat menggemaskan dan membuat saya banyak-banyak bersyukur. Alhamdulillah keluarga saya sangat suportif, jadi saya makin semangat dengan kehadiran mereka.

Kalau direkap, lebaran kali ini malahan saya merasa sangat enteng dan tanpa beban (tolong dicatat saya bukan bicara soal berat badan ya, kalau soal itu itungannya laen lagi *hiks). Semua yang ingin saya lakukan selama lebaran alhamdulillah bisa terlaksana. Mulai dari pengen nonton film-film lebaran, pengen jalan-jalan ke Surabaya, pengen maen ke kafe-kafe lucu, bahkan saya juga bisa silaturahmi dengan temen-temen yang udah lama banget ga ketemu.

Singkatnya, saya merasa sangat bahagia, tapi bukan bahagia yang berlebihan. Ada kehangatan merasuk di dada. Ada tawa, peluk dan salam yang membuat hari menjadi lebih indah. Satu-satunya air mata yang mengalir adalah air mata bahagia, air mata penuh syukur bisa menghadapi semua ini bersama-sama. Seketika saya merasa bahwa tak ada yang kurang dalam hidup ini. Malah sebenarnya mungkin saya yang menerima terlalu banyak.

Mohon Maaf Lahir dan Batin :)



Alhamdulillah :)



Comments

Popular Posts