Hidup Kertas Polos!

Pada dasarnya saya suka catat-mencatat. Nyatet apa aja, dimana aja, dan pake apa aja. Daripada menyimpan catatan di hape, saya lebih suka nulis di buku catetan. Nggak irit kertas sih memang, tapi karena nulis tangan itu lebih cepet daripada ngetik di hape, saya rasa untuk nulis hal-hal yang tiba-tiba lewat di otak itu lebih enak kalo ditulis tangan. Plus, 10 tahun lagi mungkin bisa jadi kenang-kenangan seperti draf teks proklamasi yang sekarang ada di museum atau tumpukan surat cinta, bagi yang pernah menerima dan menulis surat cinta tentunya. Saya sih enggak. Eh kok jadi curhat?

Kembali ke soal kesukaan saya akan catat-mencatat, makanya di tas saya selalu ada buku catatan kecil dan bolpen. Atau kalau nggak ada buku catatan, pasti ada sesuatu untuk mencatat. Misalnya: bon, karcis, brosur-brosur promo dan bahkan tisu. Kenapa tisu? karena tisu memang multi fungsi. Selain itu biar kejadian kaya di film-film drama. Siapa tau ada cowok ngajakin saya kenalan trus kita tukeran nomer hape tapi dia nggak bawa hape trus saya tulis nomer saya di tisu. So sweet, no?

Enggak sih, biasa aja.

Nah ngomong-ngomong soal buku catatan, pertimbangan utama saya dalam membeli buku catatan selain harga adalah kertasnya, bukan covernya. Kalau cover kan bisa diganti atau dipermak, kalau ngganti kertasnya kan sulit. Nggak, saya nggak suka kertas yang warna-warni banyak gambar. Saya lebih suka buku yang kertasnya polos seperti buku gambar atau sketch book. Kenapa polos, soalnya kertas polos lebih enak buat ditulisin. Nulisnya bisa ngasal mau lurus atau miring, mau gede-gede atau kecil-kecil juga terserah. Bisa juga digambarin. Nah yang kaya gitu kan ga asik kalo kepotong sama garis. Kadang menurut saya garis-garis di buku tulis itu mengganggu.



Ini salah satu contohnya
Foto: dari berbagai sumber

Sayangnya buku dengan kertas polos ini jarang ada. Yang banyak pasti bergaris atau kotak-kotak. Saking sulitnya nyari, sempet kepikiran untuk bikin buku sendiri. Beli kertas satu rim, dipotong ukuran A5 atau B5, ditempelin cover kreasi sendiri, trus dijilid pakai lem/kawat/spiral. Beres.. Tapi setelah dipikir-pikir dan dihitung-hitung, biayanya bisa jadi lebih mahal kalau bikin sendiri, mendingan beli. Jadi sementara buku saya sekarang ini hampir habis kertasnya, tiap ke toko alat tulis saya pasti nyari buku kertas polos dengan harga murah. Kalau ada yang nemu, kasih tau saya ya..




Comments

bybyq said…
Dulu di gramed ada "the Nothing Book", covernya seperti buku self help gitu, tapi isinya kertas polos. Sekarang udah ga pernah liat lagi buku itu padahal pengen punya satu lagi :(
Hidup Kertas Polos!

Aku punya buku kertas polos yang dijadiin diary, tapi akhirnya pindah ke buku bergaris gara-gara sayang kalo bukunya penuh sementara belum nemu yang polosan lagi
Denik said…
nah itu saya juga nyari-nyari... tapi emang sulit banget. pengen juga nulis diary di buku polos, biar kayak drama-drama korea gitu hohohoho :D

Popular Posts