Favorit Baru: Kolam Renang Tirta Buana (Rampal) Malang

by - August 29, 2019

Di sebuah Minggu siang yang tadinya rencananya hanya akan di rumah saja setelah ikut gerak jalan Arema, saya dan Mama Rizky (temen sekolah Decam) tiba-tiba memutuskan untuk berenang. Kolam yang dipilih pun kolam renang tentara alias kolam renang Rampal.

Kolam ini sebenernya punya nama keren, Tirta Marabunta. Diberi nama Marabunta mungkin mau menyesuaikan dengan nama Yonif Marabunta yang letaknya gak jauh dari lokasi kolam. Meskipun  suka dengan namanya yang gagah, tapi saya bersyukur para tentara gak terpikir untuk menghiasi kolam ini dengan patung-patung marabunta. Serem cuy :(



Oiya, ngomong-ngomong soal hiasan, kolam ini hampir ga ada unsur dekorasinya. Dari pintu masuk kita sudah disambut dengan kolam standar kompetisi ukuran 50m x 25m. Di sebelah kanan kolam dewasa ada kolam anak-anak yang dilengkapi prosotan dan ember tumpah. Desain yang sangat to the point, atau kalau bahasanya Suhay Salim, "desainnya ga berisik".

Hiasan lain (ya kalau bisa dibilang hiasan) ada satu banner yang dipajang di deket musholla. Lupa persisnya tulisannya apa, tapi isinya kurang lebih "tidak ada kata lelah dalam berlatih". Bener-bener khas prajurit banget.


Di antara kolam anak dan kolam dewasa ada beberapa gazebo tempat duduk-duduk. Kemarin saya memilih duduk di tribun agar lebih leluasa menaruh barang juga lebih teduh dan gak silau. Biar lebih tenang, kita juga bisa masukin barang ke loker yang ada di pintu masuk. Bayarnya cuma Rp 3rb aja, trus setelah itu kita dikasih kunci loker yang digelangin.

loker

gelang dikunciin. kunci digelangin
Entah karena saya udah lama banget ga renang atau gimana, acara renang yang saya kira hanya berlangsung cuma sebentar ternyata kemarin bisa renang agak lamaan. Kami masuk kolam jam 10 dan selesai hampir jam setengah 3. Tentunya itu sudah termasuk selingan ngebilas anak, nyuapin makan, ngambilin mainan Decam yang jatuh di kolam, dan lain-lain. Jam segitu pun sebenernya saya masih mau renang lagi kalo saja Decam ga tiba-tiba ketiduran di tribun atas -___-.



Untuk makanannya, di dalem area kolam renang cuma ada satu warung yang jualan. Menu yang dijual adalah menu kesayangan kita bersama: mie goreng, Pop Mie dan cilok. Ada juga kopi sasetan dan minuman botolan. Sepertinya sih bisa bawa makanan dari luar karena ga diperiksa juga waktu di depan. Warungnya juga jual pulsa all operator lho! Siapa tau kan pas lagi renang trus tiba-tiba pulsa abis jadi ga bisa pesen ojek online buat pulang?


Buat yang mau renang di sini, saya sarankan bawa perlengkapan renang yang lengkap tapi seperlunya aja. Karena di sini ga ada persewaan handuk, pelampung dan ga ada yang jual sabun, sampo atau lotion. Adanya jual kacamata renang doang untuk anak dan dewasa. Ban floating fotogenic bentuk bebek atau flamingo juga ga ada, jadi kalau mau renang sambil pemotretan pakai properti silakan bawa sendiri yak.

Terus terang, kolam Tirta Marabunta ini di luar ekspektasi saya. Habisnya beberapa kali ke tempat rekreasi yang masih di bawah dinas tertentu rasanya agak kurang terawat. Misal cat mengelupas, mainan karatan, kamar mandi ga bersih, dll.

Nah kalo di kolam Rampal ini enggak, semua serba nyaman dan bersih. Memang ini kolam baru sih, gak adil kalau dibandingkan dengan tempat rekreasi lainnya yang udah ada sejak jaman orba. Tapi boleh dong berharap semoga 10-20 tahun lagi kolamnya masih sebersih dan senyaman ini.

Dengan harga tiket yang terbilang murah yaitu Rp 15rb saja, saya memasukkan kolam renang Tirta Buana sebagai salah satu kolam renang underrated favorit saya di Malang. Jadi kalau kamu lagi di sana dan ketemu saya, bolehlah kita renang bareng lalu berbagi mie goreng.





You May Also Like

0 comments

Kelabu

Aku tidak ingat kapan terakhir kali ke rumah ini. Mungkin sekitar 14 atau 15 tahun lalu, waktu kami masih sama-sama kuliah tingkat 2.  Dulu ...

Favorit Baru: Kolam Renang Tirta Buana (Rampal) Malang

Di sebuah Minggu siang yang tadinya rencananya hanya akan di rumah saja setelah ikut gerak jalan Arema, saya dan Mama Rizky (temen sekolah Decam) tiba-tiba memutuskan untuk berenang. Kolam yang dipilih pun kolam renang tentara alias kolam renang Rampal.

Kolam ini sebenernya punya nama keren, Tirta Marabunta. Diberi nama Marabunta mungkin mau menyesuaikan dengan nama Yonif Marabunta yang letaknya gak jauh dari lokasi kolam. Meskipun  suka dengan namanya yang gagah, tapi saya bersyukur para tentara gak terpikir untuk menghiasi kolam ini dengan patung-patung marabunta. Serem cuy :(



Oiya, ngomong-ngomong soal hiasan, kolam ini hampir ga ada unsur dekorasinya. Dari pintu masuk kita sudah disambut dengan kolam standar kompetisi ukuran 50m x 25m. Di sebelah kanan kolam dewasa ada kolam anak-anak yang dilengkapi prosotan dan ember tumpah. Desain yang sangat to the point, atau kalau bahasanya Suhay Salim, "desainnya ga berisik".

Hiasan lain (ya kalau bisa dibilang hiasan) ada satu banner yang dipajang di deket musholla. Lupa persisnya tulisannya apa, tapi isinya kurang lebih "tidak ada kata lelah dalam berlatih". Bener-bener khas prajurit banget.


Di antara kolam anak dan kolam dewasa ada beberapa gazebo tempat duduk-duduk. Kemarin saya memilih duduk di tribun agar lebih leluasa menaruh barang juga lebih teduh dan gak silau. Biar lebih tenang, kita juga bisa masukin barang ke loker yang ada di pintu masuk. Bayarnya cuma Rp 3rb aja, trus setelah itu kita dikasih kunci loker yang digelangin.

loker

gelang dikunciin. kunci digelangin
Entah karena saya udah lama banget ga renang atau gimana, acara renang yang saya kira hanya berlangsung cuma sebentar ternyata kemarin bisa renang agak lamaan. Kami masuk kolam jam 10 dan selesai hampir jam setengah 3. Tentunya itu sudah termasuk selingan ngebilas anak, nyuapin makan, ngambilin mainan Decam yang jatuh di kolam, dan lain-lain. Jam segitu pun sebenernya saya masih mau renang lagi kalo saja Decam ga tiba-tiba ketiduran di tribun atas -___-.



Untuk makanannya, di dalem area kolam renang cuma ada satu warung yang jualan. Menu yang dijual adalah menu kesayangan kita bersama: mie goreng, Pop Mie dan cilok. Ada juga kopi sasetan dan minuman botolan. Sepertinya sih bisa bawa makanan dari luar karena ga diperiksa juga waktu di depan. Warungnya juga jual pulsa all operator lho! Siapa tau kan pas lagi renang trus tiba-tiba pulsa abis jadi ga bisa pesen ojek online buat pulang?


Buat yang mau renang di sini, saya sarankan bawa perlengkapan renang yang lengkap tapi seperlunya aja. Karena di sini ga ada persewaan handuk, pelampung dan ga ada yang jual sabun, sampo atau lotion. Adanya jual kacamata renang doang untuk anak dan dewasa. Ban floating fotogenic bentuk bebek atau flamingo juga ga ada, jadi kalau mau renang sambil pemotretan pakai properti silakan bawa sendiri yak.

Terus terang, kolam Tirta Marabunta ini di luar ekspektasi saya. Habisnya beberapa kali ke tempat rekreasi yang masih di bawah dinas tertentu rasanya agak kurang terawat. Misal cat mengelupas, mainan karatan, kamar mandi ga bersih, dll.

Nah kalo di kolam Rampal ini enggak, semua serba nyaman dan bersih. Memang ini kolam baru sih, gak adil kalau dibandingkan dengan tempat rekreasi lainnya yang udah ada sejak jaman orba. Tapi boleh dong berharap semoga 10-20 tahun lagi kolamnya masih sebersih dan senyaman ini.

Dengan harga tiket yang terbilang murah yaitu Rp 15rb saja, saya memasukkan kolam renang Tirta Buana sebagai salah satu kolam renang underrated favorit saya di Malang. Jadi kalau kamu lagi di sana dan ketemu saya, bolehlah kita renang bareng lalu berbagi mie goreng.





No comments: