Film Coldplay: A Head Full of Dreams

Tadinya saya pikir, film Coldplay: A Head Full of Dreams adalah liputan konser A Head Full of Dreams seperti yang pernah mereka buat sebelu...

AADC2, Film Cinta Yang Sederhana

Ih aku gak pinter bikin judul postingan ya? :D. 

(Gapapa ya.. namanya juga belajar nulis, hehe)

Mau cerita nih. Tadi siang abis nonton AADC2 (Ada Apa Dengan Cinta 2). Jadi di Malang itu film yang ditayangin cuma dua macem: AADC2 dan Captain America: Civil War. Meskipun saya sangat menunggu-nunggu Civil War, tapi saya jauh lebih penasaran dengan AADC2 karena berbagai alasan.

Satu. Film pertamanya, AADC, adalah salah satu film penting di Indonesia. Karena AADC, perfilman Indonesia mulai menggeliat lagi. Sutradara-sutradara mulai semangat bikin film lagi. Bioskop mulai rame film Indonesia lagi. Karena AADC, remaja Indonesia mulai suka puisi. Puisi dan sastra bukan lagi hal yang selalu dianggap 'berat' atau 'picisan'. Referensi mereka soal sastra bukan lagi cuma sastra Pujangga Lama atau Pujangga Baru. Baca buku sastra di perpus atau kantin sekolah bikin kamu terlihat cool, bukan terlihat antik. Musikalisasi puisi bukan lagi monopoli milik Chairil Anwar atau Sapardi. AADC, bisa dibilang ikut mengubah budaya remaja Indonesia saat itu.

Dua. Setelah sukses bikin baper lewat miniseries AADC dan NIC&MAR di LINE, saya gak sabar ngeliat Nicholas Saputra kembali dipasangkan dengan Dian Sastro di AADC2. Kangen coolnya Nicsap dan cantiknya Dian Sastro di layar lebar.

Tiga. Ini film Indonesia. Kalo gak segera ditonton, keburu turun. Apalagi spoiler sudah bertebaran di mana-mana.


Ganteng apa pun model rambutnya/Foto: IG @mirles

Makanya waktu ditawarin Nana nobar AADC2, saya langsung mau. Bahkan waktu itu rencananya mau booking satu studio untuk jam 8 pagi. Saya ayo aja, walaupun akhirnya sih dapet yang jam 12 siang.

Terus gimana filmnya?.

Misi utama film AADC2 ini simpel banget: menuntaskan hubungan Rangga dan Cinta yang menggantung di ending film pertamanya. Sebenernya mereka berdua pacaran nggak sih? Rangga pernah balik ke Indonesia nggak sih?  Gimana hubungan mereka selama ini? Apa yang terjadi setelah mereka ketemu untuk pertama kalinya setelah sekian lama? Dan semua pertanyaan itu terjawab dengan cerita-cerita yang well, masuk akal.

Semua karakter bermain dengan sangat baik. Rangga, Mamet dan Geng Cinta tumbuh dewasa dengan natural. Bahkan ketidakhadiran Alya juga bukan trus jadi 'hilang' gitu aja, tapi masih bisa bikin mereka tetap utuh menjadi geng Cinta.

Selain akting, soundtrack dan scoring di film ini juga bagus. Ada penampilan Mian Tiara di awal film yang harus diacungi jempol. Saya bukan fans Mian Tiara karena musik-musiknya menurut saya depresif. Di film ini, penghayatan Mian Tiara membuat lagunya terasa cantik sekaligus perih.


Dan memang genjrengan gitar lagu Bimbang itu AADC banget ya?. Dengerin lagu ini muncul lagi di AADC2 rasanya kayak lagi naik mesin waktu. Kalau dulu nonton rasanya ikutan galau, sekarang rasanya kayak pengen pukpuk peluk Rangga. Encouraging gitu maksudnyaa.... ehehe.


Yang gak kalah juara adalah puisi-puisi yang dipakai dalam film ini. Puisi ini sangat mewakili perasaan Rangga. Simpel sih, gak mengumbar banyak kata, tapi pas. Sebelum nonton saya sudah beli buku Tidak Ada New York Hari Ini ciptaan M. Aan Mansyur dengan foto-foto oleh Mo Riza. Baru saya baca beberapa halaman dan sudah bisa mendapat mood-nya Rangga saat itu. Kata-kata itu ajaib memang.

Trus apa lagi ya? Oiya, sudut-sudut kota yang ditampilkan ini bagus banget. Suasana kota yang ditampilkan bukan yang biasa kita temui di film-film. Ini kayak lebih intim dan 'secukupnya' aja gitu. Bukan New York yang sibuk walaupun memang tidak pernah mati. Bukan Jakarta yang sekali liat aja udah bikin capek tapi justru langit Jakarta yang indah dan penuh harapan. Jogja yang saya saksikan juga bukan Jogja yang artistik polesan tapi Jogja yang sederhana, hangat dan apa adanya.

Saya berani taruhan. Setelah ini pasti banyak orang-orang yang bikin trip 'Napak Tilas AADC' mulai dari galeri Eko Nugroho, makan sate klathak, nonton Pappermoon Puppet Theatre, sampai main-main ke Punthuk Setumbu. Siap-siap ya warga Jogja dan Magelang :D.

Overall, saya suka filmnya. AADC2 berhasil mengakhiri tanda tanya yang bergulir selama ini dengan pas dan sederhana. Gak kurang gak lebih. Pesan saya, nontonlah film ini di bioskop secepatnya. Kalau perlu nonton lebih dari sekali. Kalau mau ngajak saya juga gpp. Karena saya masih mau banget nonton film ini lagi.

Nonton yuk!. 

Dek Sam Akhirnya Potong Rambut

Soal penampilan, saya ahlinya.

Ahlinya cuek. Hahaha..  since i'm not fashion police, jadi saya ga terlalu mempermasalahkan hari ini mau pakai apa. Selama keliatan matching dan nyaman, ya sudahlah dipakai saja. Soal rambut juga gitu. Selama gak bikin gerah, masih suka modelnya, ya nggak potong rambut XD.

Sampai akhirnya saya punya anak yang rambutnya tipis-tipis gemes. Gemes karena kok rambutnya ga tebel-tebel jadi bingung mau distyling apa. Jadi kalau temen saya yang lain pada pamer foto anaknya cakep-cakep, saya pasrah aja rambut Sam ya segitu-gitu aja.

Rambut Dek Sam ini baru sekali dipotong waktu usianya masih seminggu di acara aqiqah. Yang nyukur bapake, pake clipper. Tapi karena waktu itu ubun-ubunnya masih berdenyut, bapake Dek Sam jadi ga berani nyukur gundul plontos. Katanya sih, itu yang bikin rambut Dek Sam masih tipis sampai sekarang umur dua tahun.

Sejak aqiqah itu, Dek Sam ga pernah potong rambut lagi. Hasilnya rambutnya jadi gondrong gak jelas gitu. Tumbuhnya juga gak rata antara atas dan samping. Yang atas tipis, sementara yang sampingnya gondrong. Jadilah penampilannya seperti ini:

Looks like someone needs a new haircut


Lalu karena saya bingung nyisirnya, jadi saya putuskan untuk membawa Dek Sam ke salon. Padahal niatnya sih pengen ngeliat Dek Sam gondrong kayak Nicsap di AADC, tapi karena gak gondrong-gondrong, jadi ya sudahlah dipotong saja.

Sempat bingung mau potong rambut di mana, akhirnya saya ajak potong di salon Jonathan MOG, sekalian mau ke Samsat Corner bayar pajak mobil. Karena waktu itu hari Sabtu, jadi Jonathan lumayan rame. Sistem di Jonathan, kita pilih kapster dulu. Rangenya mulai dari Rp 65rb-Rp 120rb. Karena waktu itu hari Sabtu, jadi lumayan rame. Setiap kapster antri sekitar 1-4 orang. Beuh.

Saya pilih kapster yang paling bisa motong rambut anak kecil, tapi katanya semua bisa dan telaten ngadepin anak kecil. Waa.. ya sudah kalo gitu milih yang antriannya paling sedikit. Pilihan jatuh ke Mbak Rohmah. Bener juga, begitu milih, ga pake lama langsung giliran Dek Sam.

Kalau untuk anak kecil, disediakan tempat duduk unyu bentuknya kayak mobil-mobilan. Tapi karena Dek Sam gak mau duduk sendiri di situ, jadinya duduk di kursi dewasa aja, tapi dipangku orang tuanya. Baru tau saya kalo bisa gitu :D.

Dek Sam sempet riwil nih waktu di salon. Dia gak mau pake kep (kain penutup badan) sendiri, jadi harus pasrah nanti kalo bajunya kena potongan-potongan rambut. Trus karena saya pangku, saya juga dipakein kep biar baju ga kotor. Dan ternyata Sam gak mau saya dipakein kep. Jadi akhirnya kami sama-sama gak pake kep. Untungnya selama potong ini Dek Sam gak rewel, malah asik ngaca dan ketawa-ketawa sama Mbak Rohmah.

Karena rambutnya tipis, jadi Dek Sam gak lama potong rambutnya, 10 menit saja. Dan gini hasilnya:

Hello, mommy
Hahahahhahaa... gemes deh. Kayak bukan Dek Sam ^^.

Bajunya emang kotor sih kena potongan rambut. Mau ganti baju saat itu juga, tapi saya pikir ga usahlah toh dibersihin pake sikat juga udah ilang.

Jadi gitu deh rambutnya Dek Sam yang baru. Ibuknya mesti sabar nunggu rambutnya gondrong sampe kayak Nicsap, haha.. Buat yang mau ngajak anaknya potong rambut untuk pertama kali, jangan lupa siapin mainan, baju ganti, susu atau cemilan ya!. Selamat potong rambut ^^.

So, Back to Diary?

Kamu suka nulis diary nggak?. Saya dulu suka, banget. Bisa dibilang kebiasaan menulis diary ini sudah saya lakukan sejak SD. Hanya saja saya baru punya satu buku diary khusus ketika SMP.

Menginjak SMA, sejak nonton AADC (entah apa hubungannya) saya malah punya beberapa diary khusus. Pertama, buku diary yang memang saya gunakan untuk curhat. Kedua, buku yang rata-rata isinya adalah prosa atau puisi-puisi pendek. Ketiga, notes kecil yang biasanya saya bawa bepergian. Siapa tahu di jalan pengen curhat, gitu...

Kebiasaan ini berlanjut sampai kuliah, bahkan hingga bekerja. Saya ingat menuliskan jadwal siaran, target pekerjaan, bahkan saya kadang menuliskan alamat website-website informatif yang menunjang pekerjaan. Mungkin saya sesuka itu dengan menulis, jadi apa saja saya tuliskan.

Lalu saya sadari kebiasaan menulis ini berangsur-angsur berhenti sejak menikah. Meskipun sesekali masih menulis di blog atau di laptop, tapi kebiasaan curhat di buku diary ini lama kelamaan hilang. Mungkin karena sejak menikah, saya punya suami tempat saya berbagi. Mungkin karena apa yang saya tuliskan di buku diary kadang adalah harapan-harapan yang mentah, sementara menikah sebenarnya adalah tantangan bagaimana mewujudkan harapan-harapan tadi dengan kerja keras yang nyata. Atau mungkin saya terlalu sibuk beradaptasi dengan kehidupan pernikahan sehingga hobi menulis diary ini harus minggir dulu.

Sepeninggal suami, saya jelas kehilangan tempat berbagi. Memang ada ibu saya, ibu suami saya, serta keluarga dan teman-teman yang lain. Tapi kadang saya ingin berbagi hal-hal sepele yang biasanya saya bagi bersama suami. Hal-hal 'garing-gak jelas-gak nyambung' yang kadang membuat kami berdua tertawa atau malah tidak peduli sama sekali. Hal-hal seperti ini biasa saya tuliskan di diary ketika sebelum menikah. Kini, mungkin saatnya kebiasaan itu kembali lagi.

Baru saja saya berniat membeli diary lagi, tapi saya teringat sesuatu. Dulu ketika single, saya bebas menulis apa saja yang saya mau dan kapan saja. Nah tapi sekarang saya kan sudah punya anak. Ada Samirayyan yang sedang asik-asiknya belajar menirukan omongan yang dia dengar. Kalau saya keasyikan nulis diary di kamar, nanti Dek Sam main sama siapa dong?. Apalagi sekarang ART andalan keluarga kami sudah keluar, kembali ke keluarganya di Tumpang. Jadi urusan beres-beres rumah tangga saya ambil alih. Trus kapan nulis diarynya? :)))).

Yha tapi pasti ada sih waktunya. Kayak sekarang aja saya masih sempat ngeblog sementara Sam lagi asyik main iPad.

Trus gimana, jadi balik nulis diary gak neh?. Ga tau sih. Tapi yang jelas beli diary-nya dulu aja. Just because i love being at stationery. Masalah mau ditulis kapan itu mah gampang. Yang jelas saya juga udah pengen banget ngelatih tulisan tangan saya lagi yang sekarang mulai berantakan akibat lama ga nulis tangan. My handwritings used to be good, you know...